Rabu, 03 Februari 2010

Pengarang-Pengarang Riau



1.                 Soeman Hs.

Soeman Hs lahir di Bengkalis, 4 April 1904. Karya sastra yanng pernah dihasilkannya adalah Kasih Tak Terlerai (1930), Percobaan Setia (1932), Mencari Pencuri Anak Perawan (1932), Tebusan Darah (1939), dan Kawan Bergelut (1941).
Beberapa orang yang sudah membicarakan karyanya diantaranya Bibra, Sistini Lidya. 1986. “Gambaran Sistem Kehidupan Sosial dalam Karya Soeman Hs..”  Skripsi FKIP Unri dan Suryadi. 1988. “Tinjauan Unsur Intrinsik Roman Karya Soeman Hs..” Skripsi FKIP Unri. Susanti, Eva. 1998. “Tinjauan Roman Tebusan Darah Karya Soeman Hs.”. Skripsi, FKIP Unri.


2. Abdul Kadir Ibrahim

Penyair ini lahir 4 Juni 1967 di Kelarik Ulu Bunguran Barat Natuna, Kepulauan Riau. Dia lebih suka dipanggil Akib. Aktif dalam berbagai pertemuan dan seminar yang menyangkut sastra di Pekanbaru. Tidak kurang dari  empat pergelaran teater seperti Nyanyian Pantai Nyanyian Kesangsian (1990), Rang Gni (1991), Mateo Falcone (1991), dan  Jerit Tengah Malam (1992).
Selain bergiat di teater, dia juga menulis sajak, cerpen, artikel, dan tulisan lainnya. Sajaknya yang sudah diterbitkan adalah 66 Menguak (1991) diterbitkan BTB dan Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta. Pekanbaru: Unri Press.

3.     Tyas AG.
Tyas dilahirkan  di Dumai, 30 September 1965. Sajaknya dibukukan di dalam Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta. Pekanbaru: Unri Press.

4.     Wise Marwin
Penyair ini lahir di Bengkalis, 27 Maret 1960. Sajaknya dapat ditemui di buku Api dan Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta. Pekanbaru: Unri Press.

5.     Yose Rizal Zen
Penyair kelahiran Rengat pada 7 November 1966 ini merupakan salah satu penyair di dalam Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta. Pekanbaru: Unri Press.

6.     Al Azhar
Sajak Al Azhar termuat di dalam Bilangan Esa dan Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta. Pekanbaru: Unri Press. Penyair ini lahir di Dalu-Dalu, 17 Agustus 1960.

7.     Yufrizal Pisca
Yufrizal dilahirkan di Padang Panjang, 17 Juli 1962. Sajaknya terdapat di dalam Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta. Pekanbaru: Unri Press.

8.     Tien Marni
Penyair wanita ini lahir di Pekanbaru, 12 Desember 1957. Sudah cukup banyak sajaknya yang diterbitkan, di antaranya Di mana, Puisi-puisi tahun 1975—1985, Di Bawah Matahari, Puisi-puisi tahun 1987—1992, dan Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta.

9.     Kazzaini Ks.
Kazzaini, putra Riau, terlahir di  Penyalai, 9 Juli 1965. Sajak-sajaknya yang sudah dibukukan adalah Rerama (antologi puisi), Puisi Indonesia 87 (antologi puisi diterbitkan DKR), Festival Puisi XIII (antologi puisi), dan Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta.

10.    Syafruddin Saleh Sai Gergaji
Penyair yang juga seorang dosen di Universitas Lancang Kuning ini, cenderung membuat sajak-sajak yang religius. Dia lahir di Desa Sungai Gergaji, Keritang, Inhil.
Rumah Renta (kumpulan puisi) (1981), Puisi Pekanbaru80 (antologi Puisi) (1980), Empat Berseru (1982), dan Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta adalah buku-buku yang memuat karya sajaknya.

11.      Temu Amsal
Temu Amsal lahir di Pelalawan, 31 Juli 1954. Dia merupakan salah seorang penyair yang karyanya termuat dalam Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta, Lena (1982) bersama Dasri, dan Syair Orang-orang Pinggiran (1992) bersama Dasri.
      Selain menulis sajak, dia juga banyak menulis naskah drama.

12.     Ismail Kadir
Ismail Kadir, yang dikenal pula dengan nama Iskandar Leo atau Rida K Liamsi adalah putra Dabo Singkep, yang lahir 17 Juli 1943. Dia adalah juga seorang jurnalis yang sekarang memimpin Riau Pos Group.
Sajak-sajaknya sudah dibukukan dalam Jelaga (Kumpulan Esai dan Puisi) (1976), Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta, dan Tempuling.

13.     Taufik Effendy Aria
Penyair ini lahir di Rengat, 2 Juni 1942. Selain menulis puisi dan menulis naskah drama, Taufik Effendy Aria juga giat di tearter. Sajaknya termuat dalam Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta.

14.     A Aris Abeba
Penyair ini lahir di Air Molek, 12 Maret 1956. Dia sudah menelurkan beberapa buku berisi sajak-sajaknya, yaitu Atas 101, Kota dan Tuah, dan Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta.

15.      Fakhrunnas MA Jabbar
Fakhrunnas dilahirkan di Tanjung Barulak, 18 Januari 1959. Sajak-sajaknya dikumpulkan dalam Di Bawah Matahari (kumpulan Puisi bersama Husnu Abadi) (1981), Matahari Malam, Matahari Siang (bersama Husnu Abadi, 1982), dan Antologi Puisi Penyair Pekanbaru: Menggantang Asap Warta.

16.     Dasri al Mubary
Dasri lahir di Pekanbaru, 4 Desember 1958. SD sampai SMA di Pekanbaru. Gelar Sarjana didapatnya di Unri dan S2 di Sastra Unpad tahun 1990.
Dia seorang penulis drama dan mementaskannya. Selain itu, dia juga tunak membuat sajak sajak-sajaknya itu dimuat dalam Dakki (1981), Lena (1982) bersama Temu Amsal, Nyanyian kaki Langit (1990), Syair Orang-orang Pinggiran (1992) bersama Temu Amsal, dan Zikirhari (1999).

17.    Hasan Junus
Hasan Junus lahir di Penyengat, Tanjung Pinang, 12 Januari 1941. Sekarang menjadi pemimpin Majalah Sagang.
Beberapa karya Hasan Junus dimuat pada Jelaga (1969) Kumpulan puisi dan esai bersama Eddy Mawuntu dan Iskandar Leo, Burung Tiung Seri Gading (novelet), Pelangi-Pelangi (novelet), dan “Pengantin Boneka” di buku Peta Sastra Daerah Riau: Sebuah Bunga Rampai.

18.     Husnu Abadi
Husnu lahir di Majenang tanggal 14 Juli 1950.
Sajak-sajaknya terdokumentasikan dalam Antologi Puisi Pekanbaru (1980), Antologi Puisi Asean (Denpasar 1983), Sketsa Sastra Indonesia (Jakarta 1986), Saujana Sunyi (Pekanbaru 1997).

19. Ibrahim Sattah
Penyair, yanng dulunya berprofesi sebagai polisi ini sudah menerbitkan sajak-sajaknya dalam Ibrahim, puisi panjang Ibrahim Sattah (58 halaman) terbitan Puisi Nusantara Pekanbaru (1980), dan Hai Ti (1981).

20. Idrus Tintin
Idrus Tintin lahir di Rengat 10 November 1932.
Kumpulan sajaknya terdapat dalam Luput (1986) yang diperbanyak oleh Bidang Kesenian Kanwil Pdan K Propinsi Riau.

20. Nyoto
Penyair ini lahir pada tanggal 10 Oktober 1968 di Citaman Jernih. Dia berasal dari etnis Tionghoa. Mulai menulis sekitar tahun 1982. Cita-cita dokter tetapi gagal karena biaya.
Sajaknya termuat dalam Lima Wajah: Antologi Puisi lima orang penyair.

21. Abel Tasman

Abel Tasman lahir 7 Februari 1959 di Teluk Kriti.

      Karya-karyanya termuat dalam Antologi Puisi dan Cerpen (1994), Kumpulan Cerpen, Puisi, dan Esai Pilihan (1996), Di Tepi Tebing: Antologi Puisi   dan Cerpen (1997), Jazirah Luka: Kumpulan Puisi (1999), dan Republik Jangkrik: Sejumlah Cerita Pendek (2002).






Tidak ada komentar:

Poskan Komentar